Mungkin ini Bukan Jalan Tuhan

Mungkin ini Bukan Jalan Tuhan

Pendapatan yang tak pasti
Membuat jenuh dan resah sang istri
Bagaimana mungkin tiap hari bisa masak nasi
Kadang dapat penumpang cuman satu orang sehari
Itupun sudah ditawarin diskon ala Matahari
Makan kadang cuman singkong, jagung, atau kalo lagi beruntung dapet indomi
Mungkin sudah saatnya aku ganti profesi

Aku seorang tukang ojek
Biar kata Cinta Laura kerjaanku becek
Tetap saja ini kerjaan halal dan sesuai pesan mendiang kakek
Lumayan lah ketimbang harus jualan tempe bongkrek
Ataupun harus beternak tokek

Yang pasti dari profesi ini tentu saja ada
Rebutan penumpang jadi salah satunya
Apalagi kalau ada bis luar kota dan bis bandara
Kejar-kejaran antara tukang ojek sudah jadi hal biasa

Ada yang make motor sendiri ada yang make motor sewaan
Ada yang minjem sodara ada yang minjem tetangga kiri-kanan
Ada yang minjem mertua ada yang minjem selingkuhan
Yang penting motornya gak ngadat dan bisa jalan

Kalau lagi sepi kita ngumpul di pangkalan
Main remi, capsa, catur dan kadang tebak-tebakan
Ngobrol politik, negara, masalah sosial dan kebudayaan
Kadang ikut demo kalau ada nasi bungkus sebagai persembahan
Apalagi ada trayek baru angkutan umum yang menganggu pendapatan

Satu daerah punya Paguyuban
Meski hal tersebut tidak mengurangi tingkat persaingan
Tetapi itu jadi wadah persatuan
Menaungi segala keluh kesah dan permasalahan
Walau kadang agak berat juga bayar iuran

Kadang ada tukang ojek dari daerah lain datang kesini cari setoran
Diingetin baik-baik untuk pergi malah cari tantangan
Terpaksa panggil teman-teman se perkumpulan
Akhirnya perkelahian jadi terhindarkan

Paling enak kalau sudah punya banyak langganan
Nomer handphone beredar di kawasan
Tiap jam ada yang mencari untuk diantar ke tujuan
Mulai dari ibu-ibu rumah tangga, karyawan pabrik, sampai anak-anak sekolahan

Ada yang bayarnya besok, ada yang sekarang
Ada yang bayarnya lebih, ada yang bayarnya kurang
Ada yang kabur tanpa sungkan, ada juga yang pura-pura pipis terus tiba-tiba hilang

Paling enak nganter cewek seksi
Rok setinggi lutut bikin tukang ojek lain iri
Tapi makin lama makin kesini
Yang model begini pada pindah naik taksi
Padahal ojek ane juga cukup bergengsi

Jaman makin maju, ada yang bikin ojek pake argo
Ini yang model tawar-menawar begini jadi makin banyak melongo
Ada rekan yang berusaha eksis tempel kalkulator di speedo
Bukannya sirik tapi jadi malah kelihatan bego

Ada yang bisa pesan lewat media online atau internet
Ini lama-lama profesi makin ruwet
Apa ane harus pindah dagang nasi liwet
Secara makin lama metodenya makin njelimet

Dulu pengennya jadi si Rossi
Tapi keinginan itu sudah terkubur rapi
Dulu pengennya jadi Jorge Lorenzo
Tapi sayangnya ane cuman tamatan esde bo
Dulu pengennya jadi si Agostini
Tapi SIM aja sampai sekarang masih belum jadi
Dulu pengennya jadi Michael Doohan
Tapi rupanya ini bukan jalan Tuhan

Naik ojek gak bakal kena macet
Tinggal naik, duduk manis, sejam pun dapet
Nyampe tujuan tanpa perlu takut telat, karena transportasi ini terkenal cepet
Semua kita anter, ga peduli jauh ataupun deket

[this poetry has been included in “Jakarta Breaking Poetry” book]

related posts:

Buku Puisi Humor


Puisi Profesi
Puisi Transportasi
Puisi Olahraga

%d bloggers like this: