Tag Archives: puisi curcol

Macet Erotis Republik Brotowali

Macet Erotis Republik Brotowali

Kejamnya Ibukota
Mungkin tak sekejam ibu mertua
Tapi ketika kamu sudah kena yang namanya macet di jalan raya
Baru akan kamu rasakan nikmatnya lalu lintas ala neraka
Welcome bro to Jakarta

Kaki pegel injak kopling sudah jadi hal yang pasti
Kecuali kamu pake mobil matic, dimana disitu pedal kopling sudah jadi lembaran memori
Tapi ingat kalau kamu laki-laki sejati
Tentu akan pilih mobil manual yang jauh lebih menimbulkan kesan sporty
Akibatnya kaki pada bengkak gara-gara macet dan badan jadi pegel linu setengah mati
Tapi ternyata itu malah bisa jadi berkah tersendiri
Kapan lagi ada alasan pergi ke tempat pijit dapet restu kekasih, pacar ataupun bini
Dimana di sana sudah menanti terapis pijit erotis yang manis dan seksi-seksi
Pergi ke tempat begituan dengan hati tenang tanpa was-was karena sudah dapet surat ijin resmi

Jaman gini banyak cowok lebih suka milih make mobil matik secara keadaan jalanan ibukota kayak gini
Meski banyak sohib-sohib yang ngebully dengan mengatakan bahwa cowok pake matic itu berarti banci
Tapi so what gitu loh, tentu saja aku tak ambil peduli
Orang bancinya juga cuman pada naik metromini
Asyik berdendang dari satu bis ke bis yang lain sembari bersaing dengan tukang baca puisi

Lagian hari gini, banci-banci banyak yang cuman ngendon di salon dan ga pake acara pergi-pergi
Jaga basecamp demi masa depan dan karir yang cerah di salon sambil curcol haha-hihi
Lagian salon biasanya juga selalu rame, jadi ga kepikiran sampe ada banci salon kelayapan kesana kemari
Kalaupun para pelanggan memang lagi sepi
Mereka juga ga bakal niat naik angkot, ataupun naik bis, buat ngamen cari tambahan sesuap nasi
Tapi sambil nunggu pelanggan dateng, daripada nganggur paling banter mereka paling juga sibuk saling naik-menaikki

Eh, ini koq malah jadi ngomongin kegiatan banci sehari-hari
Melamun di tengah kemacetan super padat memang suka bikin halusinasi
Lamunan akan cewek-cewek spa yang berbodi semok pun bisa tergelincir ke makhluk jejadian yang penuh misteri
Misteri gender yang terbungkus oleh dua jati diri
Ah memang kehidupan ini penuh dengan warna warni
Tapi bukan berarti ga ada rotan, bencong pun jadi

Di tengah-tengah padatnya kemacetan
Selalu ada bermacam-macam orang yang menjajakan dagangan
Ada yang jualan permen, minuman, rokok, lap kanebo, lem perangkap tikus, sampai mainan
Orang sini memang semangat kerjanya ga ada tandingan
Bisa beradaptasi di segala macam medan
Mendobrak segala bentuk rintangan dan tantangan
Meski ga ada lapak, sambil ditenteng berjalan kaki di antara kemacetan juga sudah bisa jualan
Walau sebelnya kadang suka nyelip bencong nyasar yang ngamen setengah maksa minta uang recehan

Paling horor kalau lagi macet, terus kebelet pipis, ditambah sakit perut kepengen berak
Bulu-bulu tangan mulai berdiri, dan keringat dingin pun mengucur deras tanpa bisa terelak
Tangan kaki mulai gemetar, dan perut mulai melilit sakit, serta napas pun lambat laun mulai sesak
Lagi seru-serunya bertahan penuh perjuangan atas isi perut yang mau berontak
Tiba-tiba muncul satu bencong nyamperin sambil nyanyi lagu cinta romantis dengan melodi rusak
Tentu saja hal tersebut langsung menimbulkan efek maksimal kekagetan mendadak
Membuat mulut yang sedari tadi terkatup rapat menahan revolusi, tak sadar mulai berteriak
Argghhhh, sudah tak bisa ketahan lagi, beban yang ada segera keluar dengan serentak
Seiring dengan harmoni ritme melankolis suara si bencong yang serak

Macet satu, dua jam sudah termasuk hitungan macet biasa
Macet tiga sampai empat jam, itu sudah masuk hitungan kategori ekstra
Apalagi kalau hujan gede, dimana banjir biasanya ikut menambah saksi bisu yang tak berdosa
Lamanya macet bisa nyampe dua kali lipatnya
Kalau sudah kaya gini aku cuman bisa bermeditasi dan banyak-banyak doa
Sembari buat bekal tabungan di hari tua untuk satu jatah tempat di surga

Jarak yang harusnya bisa ditempuh dalam waktu satu jam saja
Harus ditempuh sampai berjam-jam lamanya
Ibarat kata, kalau waktunya dipake buat pergi bolak-balik ke Bandung jatuhnya bakal sama
Tapi inilah kehidupan keras jalanan kota Jakarta yang selalu macet tak terkira
Itulah makanya aku jadi suka setres dan galau, lalu menenggak miras sebagai penawarnya
Tentu saja pesta kecil itu setelah aku tak lagi berkendara
Meski alkohol itu terasa pahit di lidah, tapi itu sudah jadi teman minum paling setia
Karena ternyata ada yang lebih pahit dari minuman alkohol dan sejenisnya
Bukan brotowali, sambiloto, jiaogulan ataupun daun pepaya
Tapi tentu saja pahitnya kehidupan yang sudah pasti jadi juara

 

related posts:

Buku Puisi Ngakak


Puisi Kebudayaan
Puisi Transportasi
Puisi Kuliner

Published: July 8, 2014 | Comments: Comments

%d bloggers like this: