Melodrama Sendu Simfoni Orde Baru

Melodrama Sendu Simfoni Orde Baru

Dulu ketika jaman masih bernama orde baru
Dimana calon presiden-nya selalu sama tiap pemilu
Aku masih jadi tukang foto keliling yang malu-malu
Keliling di tempat-tempat wisata yang banyak turis yang butuh jasaku
Sambil bawa kamera polaroid yang lagi jaya-jayanya saat itu
Sekali jepret langsung cling keluar hasilnya tanpa ba-bi-bu

Lalu tak berasa jaman sudah memasuki era reformasi
Kamera polaroid mulai ditinggal perlahan dan dibiarkan pelan-pelan mati
Aku yang biasanya dapet puluhan pelanggan tiap hari
Kini cuman dapet satu orang pelanggan aja sudah termasuk kategori hoki
Aku pun perlahan tapi pasti ikutan mati suri

Dengan terpaksa akhirnya aku membeli kamera SLR aka analog yang masih pake roll filem
Ditambah aku harus beli lensa untuk menambah hasil jepretanku yang harganya lumayan bikin serem
Belum lagi ditambah kerepotan dimana aku harus pergi ke studio percetakan foto yang letaknya agak jauh ke dalem
Secara di taman hiburan ini ga ada tukang cetak foto lain yang deket, memang dasar kurang asem
Untung saja mbak-mbaknya yang jaga parasnya cantik-cantik dan agak centil, bikin hati ini jadi lumayan adem

Tak lama kemudian tren berubah lagi menjadi digital
Memang hidup selalu penuh jalan yang terjal
Disini cari tempat cuci cetak filemnya pun ikutan susah kaya cari pemimpin negara yang baik dan yang gak pake gatal
Mana ada pemimpin yang gak geli ketika digelitik uang ratusan juta sampai miliaran rupiah sebagai pengganti tumbal
Memang kalau diterima berarti jadi seorang koruptor, tapi kalau ditolak tentu saja bakal nambah musuh bahkan bisa-bisa menemui ajal
Apalagi namanya rejeki kalau sampai ditolak tentu bisa berakibat fatal
Hoki ga akan datang dua kali meski loe bolak-balik pake paranormal
Uang sogokan begitu tentu saja mau gak mau harus diterima, agar proyek-proyek bisa terus berlanjut dengan sakral
Ini baru yang namanya pemimpin bangsa yang penuh semangat kerja total

Studio cetak foto sekarang cuman bisa terima cetak foto dari memory card atau usb yang bentuknya lucu-lucu
Ada yang bentuknya shaun the sheep, smurf, truk molen, pispot sampai mbok-mbok jamu
Suatu hari meski belom punya kamera digital aku ditawarin temenku beli usbnya yang berbentuk susu
Lumayan ketika lagi keliling ngorder ga ada pelanggan, masih ada yang bisa dipandangin meski itu palsu
Tentu saja bukan punya sapi, kambing, ataupun bentuk kaleng kental manis dengan merk terkenal yang cukup laku
Tapi ini benar-benar bentuk susu, lengkap dengan tumbuhan kacang kedelai yang biasanya jadi bahan dasar pembuat tahu
Ah kirain… padahal baru saja mau beli karena terlanjur nafsu

Setelah berkutat panjang dengan roll filem yang bentar lagi ina illahi
Akhirnya aku menyerah beli kamera DSLR aka digital yang terkini
Sekalian ga lupa beli printer yang bisa dicolok dan disambung ke aki
Sehingga bisa langsung cetak tanpa harus cari studio cetak foto lagi
Lumayan bisa nambah-nambah penghasilan lewat cetak foto sendiri
Ga ketinggalan pula aku sedia scanner buat pelanggan yang minta fotonya ditransfer ke yu-es-bi
Meski ada sebagian konsumen yang kaget, tapi ada juga pelanggan yang malah nantangin, pak bisa di faks-in sekalian ga ke kantor kami
Loe pikir gua Multiplus cui !

Niatnya dulu pengen jadi tukang foto kaya paparazzi
Berburu artis-artis terkenal kaya Jennifer Lopez, Selena Gomez, Taylor Swift, sampai Lady Di
Tapi apa daya umur juga udah mendekati veteran Nazi
Dan kini malah jadi juru potret komersil keliling, dengan model kamera yang hampir selalu ketinggalan teknologi
Sekarang bisa moto artis Indonesia aja rasanya sudah bahagia dan jantung sudah hampir berhenti
Jangankan ada kesempatan bisa moto Agnes Monica, hati bakal berdegup kencang walau dapetnya cuman Mpok Ati

Cari duit jadi juru foto amatir model begini
Memang harus tabah dan punya kesabaran hati
Sebuah tantangan hidup yang melekat dalam bentuk kutukan profesi
Sekarang hampir tiap orang punya kamera, baik kamera saku, analog, digital, maupun hape berkamera dengan model yang paling trendi
Apa gue harus beralih jadi tukang foto keliling bawah laut buat moto penggemar snorkeling atau scuba diving yang butuh foto selfie

Teman-teman seperjuangan ada sebagian yang memilih pensiun dini
Ada juga yang beralih jualan ketoprak, nasi uduk, lontong opor, sampai ada juga yang buka warung indomi
Lha tapi aku jadi fotografer begini juga karena hobi
Apa aku harus stop, dan jualan mi tek-tek plus ditambah menu nasi goreng ikan teri
Atau aku harus melakukan adaptasi dan mulai berinovasi
Secara salah satu rekan sejawat juga jadi lumayan setelah pindah keliling di rumah-rumah duka yang sebenarnya cukup bikin ngeri
Dimana gue cuman takut ketika mayatnya lagi difoto, doski malah lupa kalau udah mati dan pake acara senyum cheese penuh aroma misteri

Pernah juga terpikir untuk jadi tukang foto khusus menjepret saat ada moment pejabat yang lagi menerima uang hasil korupsi
Ataupun saat para pemimpin nakal sedang sibuk melakukan money laundry
Lalu tentunya fotonya ditawarkan dan dijual ke sejumlah surat kabar yang bergengsi
Agar Negara tercinta ini bisa bersih dari koruptor-koruptor yang tak tahu diri
Tapi tunggu dulu, aku juga bukan orang bodoh munafik yang ga bisa diajak negosiasi
Karena kerja sama merupakan langkah awal menuju kesuksesan sejati
Kalau kamu mau foto-foto bukti kejahatanmu kembali
Aku bisa jual padamu, kalau harga yang kamu berikan lebih mahal dari yang ditawarkan tim redaksi

 

related posts:

Buku Puisi Galau


Puisi Profesi
Puisi Politik
Puisi Sejarah

%d bloggers like this: