Monyet Penghibur Cirque Du Soleil

Monyet Penghibur Cirque Du Soleil

Dulu pernah jadi seni pertunjukan komersial di jaman Hindia Belanda
Jaman dimana negeri ini belum merdeka
Dimana Jakarta masih bernama Batavia
Dan dimana korupsi belum sebegitu merajalela
Ahay Pemirsa!

Meski tidak seramai sirkus ataupun semeriah operet
Dan tidak sebesar Cirque du Soleil ataupun Burlesque yang biasanya disajikan dalam kabaret
Juga tidak sedramatis Moulin Rouge ataupun seromantis Romeo dan Juliet
Ini cuman sebatas atraksi jalanan, sebuah kesenian tradisional pertunjukan topeng monyet

Hidup jadi pawang monyet, sebenernya cukup lumayan
Daripada ngemis ga jelas di perempatan
Monyetnya cukup nyewa dari sang bandar monyet yang telah berpengalaman
Sebut saja ini sebuah asrama penampungan
Kamu bisa nemu yang model kaya gini di kampung monyet, di bantaran Kanal Banjir Timur, Cipinang Besar Selatan
Siapa tau kamu mau ikut jejakku mengais rupiah dari model beginian

Disini kamu juga ga perlu ribet cari kostum-kostuman
Emangnya acara anak-anak sekolah buat kartinian
Secara biasanya si bandar monyet sudah melengkapi kostum serta alat-alat atraksi sang bintang lapangan
Pokoknya sudah satu paket usaha lengkap yang bisa langsung jalan
Ga perlu pake franchise-franchise, ijan-ijin, maupun kontrak-kontrak kewaralabaan
Pokoknya ini metode mantap terkini untuk yang ingin terjun di bidang kewirausahaan
Cukup bayar sewa dimuka, dan jangan lupa balikin si monyet sebelum jam delapan

Dari sistem sewa begini kita ga perlu sibuk ngelatih monyet dari awal, karena si monyet sudah pernah ikut pelatihan
Atau kalo seperti mahasiswa, ini merupakan monyet-monyet lulusan program kesarjanaan
Cukup modal kaki, sedikit ketrampilan main musik, serta tekad mencari penghasilan
Aku berjalan dari kampung ke kampung menjajakan hiburan
Berusaha mengais-ngais jejak recehan
Memenuhi kebutuhan rumah tangga, baik sandang maupun papan
Meski rumah masih sebatas kontrakan
Yang penting keluarga ga terlantar di jalan, kena panas maupun hujan

Sehari biasanya bisa dapet puluhan
Kalo lagi rame bisa dapet juga sampai ratusan
Apalagi kalo ada yang ngebooking buat acara ulang tahun anak kesayangan
Entah satu tahunan atau kadang sweet seventenaan
Berharap suatu saat topeng monyetku ini di booking buat kampanye caleg yang budiman
Siapa tahu yang model gini bisa jadi bahan baru pencitraan

Biasanya si monyet diberi nama sarimin
Secara mau dikasi nama Abu, takutnya digugat karena melanggar lisensi Disney di film Aladdin
Mau dikasi nama Master Monkey kaya monyet di Kungfu Panda, takutnya nanti doski malah sibuk silat ala shaolin
Mau dikasi nama Ahmad, takutnya si monyet bukannya sibuk atraksi tapi malah sibuk ngurus kelamin
Mau dikasi nama Nazar, takutnya si monyet bikin video sendiri lagi di Youtube, n nanti malah jadi terkenal kaya si baby-baby Justin
Mau dikasi nama Ariel, agak was-was juga, takutnya disuruh buka dulu topengnya, kan bisa bikin tengsin
Belum nanti kalo si monyet ngikut-ngikut bikin video heboh, takutnya nanti adegannya minta di cd-in
Terus nanti kalo monyetnya dipenjara, kan aye sendiri juga yang repot ngejengukin

Suatu hari ketika aye lagi asyik-asyiknya ngamen, tiba-tiba aye kena razia
Soalnya ini lagi sedang digalakkan penertiban monyet jalanan yang merajalela
Selain menganggu di perempatan, ini juga termasuk tindakan yang menyiksa primata
Katanya ini sudah jadi isu internasional, dimana monyet bukan hewan peliharaan karena dapat menularkan penyakit TBC, maka itu pemiliknya akan segera dibina
Monyet juga bisa menyebarkan rabies, saat doski iseng gigit penontonnya, baik sengaja ataupun tidak disengaja
Monyet harusnya tidak dijadikan alat untuk mendapatkan uang, meski itu belom ditanyakan langsung kepada monyetnya
Lalu nasib monyet-monyet ini kemudian bakal dibeli oleh Pemprov DKI dan dilepaskan di Taman Margasatwa
Dan pokoknya tahun depan segala permonyetan sudah harus bebas dari Ibukota
Semoga saja topeng-topeng yang ada di Kompleks Parlemen juga segera dibebaskan sedemikian rupa

Bukan sekedar rasa belas kasihan
Bukan juga sekedar uang kerahiman
Bukan, bukan itu yang kami harapkan
Tapi berikan kami solusi baru untuk mencari penghidupan
Secara sumber penghasilan kami akhirnya terbang paksa ke ragunan
Setidaknya beri kami sebuah lapangan pekerjaan
Entah mungkin kami bisa ikut turut membantu perkembangan para monyet di bidang pelatihan dan pendidikan
Atau kami bisa ikut membantu membersihkan kandang atau mungkin hanya sekedar memandikan
Atau bisa juga kami membantu memberi makan
Ataupun kalau berkenan bisa juga kok kami dikaryakan jadi pawang buat ngelatih mereka-mereka yang di Senayan

…see the edited version in the Jakarta Breaking Poetry Book…
[this poetry has been included in “Jakarta Breaking Poetry” book]

related posts:

Buku Puisi Galau


Puisi Kebudayaan
Puisi Sejarah
Puisi Politik

%d bloggers like this: